Longsor di Kulonprogo Isolasi Ratusan Warga Minggu, 30 Mei 2010 16:35 WIB

10 06 2010

Kulonprogo (ANTARA News) – Sedikitnya tiga rumah rusak dan ratusan warga terisolasi setelah tanah longsor memutuskan jalan utama di Desa Sidoharjo, Kecamatan Samigaluh, Kulonprogo, Yogyakarta, Minggu dinihari.

Sekarang sekitar 400 kepala keluarga yang terisolir akibat longsornya jalan yang menghubungkan Dusun Tiban, Desa Sidoharjo dengan Desa Banjarsari, Kacamatan Kalibawang, kata Kepala Desa Sidoharjo Budi Hutomo Putro, Minggu siang.

Menurut dia, longsor yang diakibatkan hujan deras yang turun pada Sabtu (29/5) malam hingga Minggu dini tersebut terjadi di sembilan titik lokasi.

Tebing setinggi 50 meter longsor di pedukuhan Tiban, Desa Sidoharjo dan menutup akses jalan yang menghubungkan Samigaluh dengan Kalibawang, Muntilan dan Wates. Warga desa terpaksa memutar untuk keluar ke desa lain dengan menempuh jarak 10 kilometer.

Ia mengatakan, puluhan warga Sidoharjo dan Banjarasri melakukan kerja bakti membersihkan material tanah dan sebagian akses jalan sudah mulai terbuka.

“Namun ada beberapa material tanah yang kesulitan dibersihkan karena jumlahnya cukup banyak. Warga berharap adanya bantuan alat berat untuk membersihkan material ini,” katanya.

Ia mengatakan, berdasarkan laporan yang masuk ada tiga rumah warga yang rusak akibat terkena longsoran tanah.

“Kondisi rumah yang rusaknya paling parah adalah milik Kamidi, sedangkan dua rumah lagi yakni milik Samijan dan Suryanto kerusakan tidak terlalu parah,” katanya.

Sementara di wilayah Kecamatan Kalibawang, longsoran tanah juga menimbun sejumlah jalan di wilayah Banjarasri, sejumlah ruas jalan tertumpuk material tanah, dan pepohonan yang roboh.

“Longsoran tanah menyebabkan jalan menuju tempat ziarah Gua Maria Sendang Sono dan Watu Blencong di Boro Suci tertutup,” kata Kepala Bagian Kesra Desa Banjarasri Mardi Utomo.

Kepala Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat (Kesbanglinmas) Kabupaten Kulonprogo Riyadi Sunarto menyatakan prihatin atas musibah tanah longsor ini dan tengah mengupayakan bantuan alat berat dan bantuan logistik.

“Kami juga telah menerjunkan tim untuk melakukan pendataan. Diperkirakan kerugian mencapai ratusan juta, karena menimpa jalan dan tiga rumah warga. Bantuan akan kami upayakan secepatnya agar dapat kembali normal,” katanya.

(U.V001/B013/S026)

Iklan

Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: